Loncat ke daftar isi utama

Cara menggunakan produk biokontrol dan biopestisida

tema: Dasar-dasar biokontrol

Waktu, penyimpanan, penanganan, dan metode penerapan produk biokontrol dan biopestisida untuk pengelolaan hama sangat penting dalam memastikan kemanjuran produk. Di sini, Anda akan menemukan pilihan sumber daya yang akan mendukung Anda dalam memaksimalkan dampak agen-agen ini dalam sistem produksi Anda.

Ringkasan

Mengapa menggunakan produk biokontrol dan biopestisida?

Ada banyak alasan yang baik untuk menggunakan biopestisida dan produk biokontrol:

Biopestisida dan produk biokontrol juga dapat digunakan dalam suatu Pengendalian Hama Terpadu (PHT) program/pendekatan. Contoh yang baik mengenai kesesuaian biokontrol atau bioproteksi dengan strategi PHT secara keseluruhan adalah hal ini Piramida IPM.

Ilustrasi bagaimana komponen-komponen ini dapat digabungkan untuk tanaman tertentu dapat dilihat di panel-panel berikut dari IBMA: IPM dalam praktiknya.

Penggunaan produk biokontrol dan biopestisida – Langkah 1: Pemantauan hama

Seorang petani mengintai ladang kubisnya untuk mencari hama
Petani mengintai tanaman kubisnya untuk mencari hama © PixaHive 

Karena produk biopestisida dan biokontrol sangat spesifik terhadap suatu hama atau sekelompok hama, maka produk tersebut paling efektif bila digunakan untuk melawan hama yang benar. Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui hama apa yang mereka hadapi.

Penting untuk memeriksa tanaman secara teratur, mencari hama atau tanda-tanda kerusakan akibat hama dan penyakit. Langkah ini disebut kepramukaan. Jika Anda mendeteksi suatu hama, Anda harus memantaunya untuk menilai ancamannya. Berbagai cara dapat membantu memantau hama, seperti pemantauan perangkap seperti perangkap feromon atau alat digital.

Panduan cepat untuk pemantauan tanaman yang efektif disediakan dalam video singkat ini dari AHDB Inggris:

Cara memantau tanaman. Kredit: AHDB

Pemantauan adalah salah satu langkah utama dalam PHT dan membantu memutuskan kapan harus mengambil tindakan pengendalian. Ini juga membantu untuk memilih produk mana yang akan digunakan. Memilih waktu dan produk yang tepat untuk diterapkan dapat meningkatkan efektivitas pengendalian hama.

Penggunaan produk biokontrol dan biopestisida – Langkah 2: Penyimpanan

Berbeda dengan pestisida konvensional, biokontrol dan biopestisida memerlukan perawatan yang lebih hati-hati, terutama dalam hal penyimpanan, dan kita harus selalu mengacu pada label produk untuk penggunaan yang aman. Memang benar, produk bioproteksi sensitif terhadap suhu dan kelembapan lingkungan. Anda juga harus mempertimbangkan umur simpan.

Sebagai contoh:

  • Anda harus menggunakan makrobial seperti predator hidup jika kondisi lapangan memungkinkan 
  • Secara umum, Anda harus menyimpannya biopestisida mikroba di tempat yang sejuk, kering dan gelap,

Produk bioproteksi yang disimpan dengan buruk cenderung kurang efisien. Dengan menyimpan produk-produk ini dengan benar, Anda dapat memastikan khasiatnya tetap terjaga.

Video berikut menyoroti beberapa masalah ini untuk agen biokontrol Metarhizium:

Sedangkan untuk pestisida konvensional, Anda tetap harus mempertimbangkan kebersihan dan keamanan diri. Tergantung pada produknya, peralatan pelindung diri seperti sarung tangan atau masker mungkin diperlukan.

Video berikut menyoroti perlunya APD dalam penggunaan agen biokontrol jamur Metarhizium:

Penggunaan produk biokontrol dan biopestisida – Langkah 3: Penerapan

Mengingat luasnya cakupan produk bioproteksi, maka cara penerapannya di lapangan juga beragam. Secara umum, Anda sebaiknya mengaplikasikan produk bioproteksi di pagi atau sore hari agar suhunya tidak terlalu tinggi, dan sinar UV tidak terlalu kuat, sehingga mencegah denaturasi produk. Meskipun demikian, selalu konsultasikan pada label produk untuk mengetahui penggunaan dan dosis yang benar.

Seorang petani mengenakan ransel untuk menyemprotkan biopestisida pada tanaman di ladang
Petani jagung menyemprot produk biopestisida pada tanamannya © CABI

Contoh aplikasi

Mikroba

Penerapannya berbeda-beda tergantung pada jenis produk: melapisi benih, mencampur dengan pupuk kandang, mengaplikasikan langsung di lapangan, dll. Video berikut menunjukkan bagaimana Anda dapat mengaplikasikan bahan bioproteksi jamur Metarhizium.

Contoh dosis produk mikroba
Contoh penerapan produk mikroba

Makroba

Biasanya Anda bisa langsung melepaskan predator hidup di lapangan. Namun, beberapa memiliki persyaratan penerapan yang tepat. Misalnya, beberapa predator harus dilepaskan ke bagian tanaman tertentu saja.

Parasitoid terkadang muncul dalam bentuk telur yang direkatkan pada kartu. Anda dapat menjepit kartu-kartu ini pada daun. Hal ini berlaku untuk Trikogramma parasitoid, misalnya.

Contoh penerapan nematoda pada pohon buah-buahan

Panduan yang berguna untuk kombinasi EPN dengan pestisida kimia dapat ditemukan di situs web e-nema.

Penggunaan produk biokontrol dan biopestisida – Langkah 4: Mengevaluasi kemanjuran produk

Setelah mengaplikasikan produk, kemanjurannya harus dievaluasi untuk menentukan apakah hama telah dikendalikan hingga tingkat yang memuaskan atau apakah diperlukan perawatan lebih lanjut.

Waktu antara pengaplikasian dan efek yang terlihat bergantung pada jenis produk yang digunakan dan ditentukan oleh label produk. Untuk mengevaluasi dampak produk, Anda dapat mencari tanda-tanda di lapangan, seperti tanda-tanda infeksi, kematian hama, atau rasio hama yang tersisa.

Misalnya, larva yang terinfeksi biopestisida jamur biasanya berhenti makan setelah mereka menelannya. Beberapa hari kemudian, Anda dapat menemukan larva mati dengan tubuh keras. Saat kelembapan tinggi, spora (unit reproduksi jamur) bahkan dapat terlihat di luar tubuh serangga. Pramuka di lapangan membantu memperhatikan tanda-tanda tersebut dan memantau hasilnya. Jika hama masih ada, Anda harus mempertimbangkan tindakan pengendalian lebih lanjut.

Merupakan serangga hama, dengan tanda-tanda infeksi jamur yang disebabkan oleh biopestisida jamur.
Tanda infeksi jamur yang disebabkan oleh penggunaan biopestisida jamur terhadap hama serangga © CABI  

Ringkasan dan tautan bermanfaat

Ini semua adalah dasar-dasar yang perlu Anda ketahui, apakah Anda ingin mempelajari cara memaksimalkan kemanjuran produk biokontrol dan biopestisida atau jika Anda baru memulainya. Namun, kami sangat menyarankan untuk berkonsultasi dengan profesional dan membaca label produk dengan hati-hati saat menggunakan produk perlindungan tanaman sebelum melakukan langkah-langkah ini.

Bagikan halaman ini

Terkait artikel

Apakah halaman ini membantu?

Kami mohon maaf halaman tidak memenuhi Anda
harapan. Tolong beri tahu kami caranya
kita bisa memperbaikinya.