AR BN FR DE HI HU ID MS NE PT SI ES TE
Loncat ke daftar isi utama

Kontrol tuta absoluta: Apa itu, dan bagaimana cara menghilangkannya?

tema: Panduan hama

Tampilan jarak dekat dari ngengat Tuta absoluta dewasa, pada daun
Ngengat Tuta absoluta dewasa menunjukkan sayap bercorak cokelat yang dapat dikenali dari spesies tersebut. Foto ©: CABI

Ringkasan

Apa itu Tuta Absoluta?

Tuta mutlak (Phthorimaea absoluta) adalah hama tomat yang sangat merusak di banyak wilayah di dunia. Berasal dari Peru, ini adalah spesies ngengat yang dapat dengan cepat merusak seluruh tanaman tomat.

Petani menjadi semakin khawatir tentang kerusakan Tuta mutlak dapat menyebabkan. Hama tomat ini telah menyebar dengan cepat ke seluruh wilayah penanaman tomat karena semakin banyak orang yang berpindah ke seluruh dunia dan berdagang antar negara.

Antara tahun 1960-an dan 1990-an, ngengat menyebar dari Peru ke semua negara Amerika Selatan, menjadi hama non-pribumi yang invasif. Kemudian pada tahun 2006, pertama kali ditemukan di luar Amerika Selatan, di Spanyol. Dalam kurun waktu beberapa tahun, Tuta absoluta telah menyebar ke sebagian besar negara di sekitar Laut Mediterania. 

Lima belas tahun kemudian, Tuta absoluta saat ini hadir di seluruh Eropa, Timur Tengah, Afrika dan sebagian Asia. 

Tuta absoluta pada tanaman tomat 

Buah tomat terbuka yang terinfeksi dengan Tuta absoluta
Tuta absoluta dalam buah tomat menunjukkan tanda-tanda infestasi. Foto ©: CABI

Di daerah-daerah itu Tuta absoluta telah menginvasi, dengan cepat mulai mempengaruhi ekonomi dan pendapatan petani. CABI baru-baru ini menerbitkan sebuah makalah penelitian yang mengungkapkan dampak tahunan dari hama invasif dan spesies seperti Tuta mutlak di Afrika. Kerugian panen tomat merugikan ekonomi Afrika USD $10.1 miliar setiap tahun. 

Dalam 2017, Tuta mutlak menghancurkan Afrika, menebangi tanaman tomat. Pada saat itu, petani kecil di Kenya, seperti Elias Kamuga, melaporkan kerugian besar panen tomat. 

“Saya mengalami kerugian sebesar 90%. Saya tidak mempunyai sumber pendapatan lain selain dari pertanian tomat dan saya mengandalkan tanaman ini untuk menghidupi keluarga saya.”

Tuta absoluta adalah hama tanaman tomat yang banyak petani kecil tidak tahu cara mengatasinya, dan kedatangannya yang tiba-tiba ke daerah baru membuat petani seringkali tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang hama tersebut dan, oleh karena itu, tidak memiliki pengalaman dalam mengelola penyebarannya. 

Siklus hidup tuta absoluta 

Tuta absoluta memiliki empat tahap siklus hidup: telur, larva, pupa dan dewasa. Tahap larva inilah yang menyebabkan kerusakan pada beberapa bagian tanaman.  

Perempuan Tuta absoluta ngengat bertelur satu per satu di bagian bawah daun, batang dan sepal (daun yang membungkus bunga). 

Larva muncul dari telur. Mereka memakan tanaman tomat, termasuk tomat hijau. Mereka membuat 'ranjau' di tanaman tempat mereka makan (maka nama 'pengorok daun tomat'). 

Larva meninggalkan 'ranjau' yang mereka buat dari memberi makan dan membuat kepompong sutra di atas daun kecil atau di tanah, tetapi mereka juga dapat menjadi kepompong di dalam tambang atau buah tanpa membuat kepompong.

Ngengat dewasa muncul. Ngengat dewasa dapat terbang hingga jarak 100 kilometer. 

Lihat ResearchGate untuk a Tuta mutlak diagram siklus hidup

Gejala tuta absoluta 

Gambar close-up infestasi Tuta absoluta pada buah tomoto, lubang keluar terlihat.
Bukti lubang keluar pada tomat di Kenya – salah satu tanda utama serangan Tuta absoluta. Foto ©: CABI

Karena tomat adalah salah satu buah yang paling banyak dikonsumsi di dunia, petani ingin dapat mengenali dan mengatasi Tuta absoluta dalam tanaman mereka secepat mungkin. Saat Tuta absoluta menyerang tanaman tomat, beberapa gejala utama yang harus diwaspadai adalah:

  • Bukti makan membosankan atau internal di seluruh tanaman, termasuk pada buah, titik tumbuh, bunga, daun dan batang.
  • Buah berbentuk tidak normal dan/atau mengecil ukurannya.
  • Lubang keluar yang jelas pada buah.
  • Buahnya jatuh, dan bunganya rontok atau rontok sebelum waktunya.
  • Bukti makan eksternal pada bunga dan daun.
  • Daun tumbuh dalam bentuk atau bentuk yang tidak normal atau tetap terlipat atau tergulung.
  • Seluruh tanaman mati kembali.
Gambar close-up menunjukkan kerusakan akibat larva Tuta absoluta yang memakan daun tanaman tomat
Bukti di mana larva Tuta absoluta memakan daun tanaman tomat (disebut ranjau larva) Foto ©: CABI

Identifikasi tuta absoluta 

Tuta absoluta diidentifikasi dengan banyak nama berbeda. Nama ilmiah yang disukainya adalah Phthorimaea absoluta, tetapi sebelumnya disebut Tuta absoluta, sebuah nama yang melekat. Nama ilmiah lainnya termasuk Gnorimoschema absoluta, Scrobipalpula absoluta dan Scrobipalpuloides absoluta. Nama umum yang disukai adalah pengorok daun tomat, tetapi juga dikenal sebagai ngengat tomat Amerika Selatan dan cacing kremi tomat Amerika Selatan. 

Penting untuk dapat mengidentifikasi Tuta absoluta pada berbagai tahap perkembangannya, mulai dari telur hingga ngengat. Di bawah ini kami uraikan perubahan warna dan bentuknya.

Telur 

Gambar telur Tuta absoluta yang diperbesar berwarna kuning
Gambar pembesaran telur Tuta absoluta yang berwarna kuning. Foto ©: CABI

Telurnya berbentuk oval, panjangnya sekitar sepertiga milimeter (0.35 mm), dan warnanya bervariasi dari putih hingga kuning. Mereka menjadi lebih gelap saat embrio terbentuk dan akhirnya menjadi coklat sebelum menetas. 

Larva

Larva Tuta absoluta menunjukkan warna hijau dan merah muda saat berkembang
Larva Tuta absoluta menunjukkan warna hijau dan merah muda saat berkembang. Foto ©: CABI

Setelah menetas, larva berwarna putih tetapi menjadi hijau setelah memakan tumbuhan. Tumbuh dewasa, panjangnya sekitar 7.5 mm. Saat mereka berkembang, warnanya berubah menjadi merah muda meskipun daun hijau yang mereka makan dapat mempengaruhi warna yang tepat. Saat larva berkembang lebih jauh, warna merah jambu menjadi lebih terlihat, dan pola hitam kecokelatan muncul di belakang kepala. 

Kepompong

Tampilan jarak dekat dari kepompong Tuta absoluta. 1) laki-laki. 2) perempuan
Pupa Tuta absoluta. 1) laki-laki. 2) perempuan. Foto ©: MA Uchoa-Fernandes

Sebelum ulat menjadi pupa, warnanya berubah lagi, menjadi hijau lebih terang dari pada larva yang sedang makan. Panjang pupa sekitar 5 mm. Pada awalnya, mereka terlihat berwarna hijau tetapi berubah menjadi coklat tua sebelum ngengat dewasa muncul. 

Dewasa

Tampilan jarak dekat dari ngengat Tuta absoluta dewasa di atas daun
Seorang dewasa Tuta mutlak ngengat dengan sayap dan antena berpola coklat dan abu-abu yang khas dengan bagian terang dan gelap bergantian. Foto ©: CABI

Ngengat dewasa memiliki panjang sekitar 10 mm dan ditutupi oleh sisik abu-abu keperakan. Antena memiliki bentuk seperti benang, bergantian antara segmen terang dan gelap. Mulut mereka terbuat dari lipatan seperti penutup. 

Menyingkirkan Tuta absoluta: metode kontrol 

Penyebaran cepat Tuta absoluta telah menyebabkan kebutuhan mendesak akan informasi yang akurat tentang pengelolaan hama secara berkelanjutan. Sampai saat ini, salah satu metode pengendalian utama adalah pestisida kimia, tetapi sekarang petani memiliki pilihan yang lebih ramah lingkungan untuk dijelajahi. 

Pada tahun 2020, misalnya, CABI dan Sistem Biologi Koppert melakukan proyek di Kenya untuk menunjukkan bagaimana pengendalian biologis dan pengelolaan hama terpadu (PHT) dapat membantu mengatasi Tuta absoluta. Baca lebih lanjut tentang Tuta mutlak proyek di sini. 

Biokontrol dan biopestisida

Pengendalian hayati (atau biokontrol) adalah penggunaan organisme hidup dan senyawa bersumber alami (atau identik dengan alam) untuk mengendalikan populasi hama dan penyakit. 

Avertebrata kontrol biologis agen (atau makrobial) dan biopestisida dapat menjadi pendekatan pengendalian yang efektif Tuta absoluta dengan cara alami.

Macrolophus pygmaeus, musuh alami Tuta absoluta
Macrolophus pygmaeus merupakan musuh alami Tuta absoluta dan dapat digunakan sebagai metode pengendalian hama secara hayati. Foto ©: CABI

Misalnya, bug mirid predator dapat mengontrol Tuta absoluta. Dua mirid predator (Nesidiocoris tenuis dan Macrolophus pygmaeus) terkadang ditemukan secara alami tetapi keduanya juga dapat dibeli secara komersial sebagai kontrol biokontrol di negara tertentu, seperti di Spanyol dan Prancis

Selain mirids, agen biokontrol lain dan bahan aktif telah dikomersialkan untuk pengendalian Tuta absoluta. Untuk mengetahui apa yang dapat Anda gunakan di negara Anda, gunakan Portal BioProtection CABI.  

Untuk informasi lebih lanjut tentang pengendalian hayati secara umum, lihat Panduan pemula pengendalian hayati.

Pengendalian Hama Terpadu (PHT) 

Daun tanaman tomat di Kenya sedang diperiksa sebagai bagian dari Pengendalian Hama Terpadu
Daun tanaman tomat di Kenya diperiksa sebagai bagian dari Pengendalian Hama Terpadu. Foto ©: CABI

Pengelolaan hama terpadu (IPM) adalah metode pertanian untuk mengendalikan populasi hama dan bertujuan tidak untuk membasmi hama sama sekali tetapi untuk mengendalikannya ke tingkat yang dapat dikelola atau di bawah apa yang disebut tingkat cedera ekonomi (EIL) atau titik di mana biaya kerusakan hama pada tanaman melebihi biaya pengelolaan hama itu sendiri. 

PHT meliputi: memantau populasi hama, menggunakan pengendalian biologis (lihat di atas), pengendalian mekanis dan praktik budaya preventif.  

Beberapa rekomendasi PHT untuk pengendalian Tuta absoluta termasuk menggunakan produk buatan sendiri yang terbuat dari tanaman yang diketahui memiliki efek pestisida, mengadaptasi praktik budaya tertentu yang melestarikan musuh alami asli dan menggunakan varietas berumur pendek jika sesuai. 

Untuk informasi lebih lanjut tentang mengelola Tuta absolutalihat Pelaksana Tuta absoluta melalui pendekatan perlindungan tanaman biologis

Bagikan halaman ini

Terkait artikel

Apakah halaman ini membantu?

Kami mohon maaf halaman tidak memenuhi Anda
harapan. Tolong beri tahu kami caranya
kita bisa memperbaikinya.