AR BN FR DE HI HU ID MS NE PT SI ES
Loncat ke daftar isi utama

Kesehatan tanah: mengapa penting dan bagaimana melindunginya 

tema: Pengelolaan hama terpadu

Ringkasan

Tanah adalah fondasi pertanian dan menopang kehidupan di bumi dengan menyediakan nutrisi, udara bersih, dan air. Aktivitas manusia dapat merusak kesehatan tanah dan berdampak pada seluruh ekosistem. Namun, praktik pertanian dan berkebun berkelanjutan seperti perlindungan tanaman biologis dan Pengelolaan Hama Terpadu dapat melindungi dan memulihkan tanah. Praktik-praktik ini menumbuhkan ekosistem tanah yang berketahanan dan dapat mempertahankan fungsi vitalnya.

Mengapa kesehatan tanah penting?

Tanah merupakan lingkungan yang kompleks dengan banyak komponen penting: bahan organik, komunitas mikro-organisme (mikroba) dan mineral. Tanah yang sehat menopang fungsi-fungsi penting seperti:

  • Peraturan air: ia menyimpan air dan mengatur pergerakannya di dalam tanah.
  • Dukungan bagi kehidupan tumbuhan dan hewan: tanah berkontribusi terhadap keanekaragaman dan produktivitas organisme hidup.
  • Penyaringan polutan: mineral dan mikroba tanah menyaring polutan, sehingga melindungi kualitas air tanah.
  • Siklus nutrisi: tanah dan mikrobanya berpartisipasi dalam penyimpanan dan siklus nutrisi seperti fosfor, nitrogen, dan karbon, yang penting untuk pertumbuhan tanaman.
  • Stabilitas dan dukungan fisik: Tanah merupakan media bagi tumbuh-tumbuhan yang dapat tumbuh di dalamnya, namun juga merupakan penunjang bagi setiap konstruksi manusia.

Tanah yang sehat sangat penting untuk mempertahankan fungsi-fungsi ini. Mereka biasanya memiliki keanekaragaman hayati tanah yang kaya, termasuk banyak organisme berbeda. Organisme ini mencakup mikroba seperti bakteri dan jamur, tetapi juga hewan seperti serangga atau cacing yang bermanfaat. 

Tangan seorang petani memegang tumpukan tanah berisi cacing tanah
Seorang petani yang memegang tanah berisi cacing tanah, yang penting untuk kesehatan tanah. Kredit: iStock 

Organisme tanah secara langsung berkontribusi pada siklus nutrisi seperti nitrogen. Mereka dapat memecah bahan organik dan mengubahnya menjadi nutrisi yang dapat diserap tanaman. Mereka juga berkontribusi terhadap siklus air. Dengan kata lain, keanekaragaman hayati tanah memberi kita makanan dan air bersih.

Tanah yang sehat umumnya lebih produktif dan berketahanan. Mereka juga menghasilkan tanaman yang lebih kuat yang dapat melawan hama dan patogen. Tanah yang sehat juga dapat menyimpan lebih banyak karbon, sehingga mengurangi perubahan iklim.

Sayangnya, kesehatan tanah berada dalam ancaman di seluruh dunia karena beberapa faktor, seperti pertanian intensif, kehutanan, dan perubahan iklim. Contohnya, sebuah studi baru-baru ini memperkirakan bahwa 61% lahan di Uni Eropa terkena dampak degradasi tanah. Tanah pada proporsi lahan ini dianggap tidak sehat.

Apa yang dimaksud dengan degradasi tanah?

Banyak faktor yang mempengaruhi degradasi tanah dan berdampak pada kesehatan tanah. Beberapa di antaranya adalah:

  • Pemadatan tanah: tanah yang padat tidak mempunyai ruang yang cukup untuk pergerakan udara, air dan akar tanaman. Mesin pertanian yang berat dan pengolahan tanah yang berlebihan dapat menyebabkan pemadatan tanah.
  • Longsoran: ini adalah hilangnya lapisan atas tanah dengan kecepatan yang lebih cepat daripada pembentukannya. Lapisan ini merupakan bagian tanah yang subur dan oleh karena itu penting untuk pertumbuhan tanaman. Erosi terutama disebabkan oleh paparan tanah terhadap kondisi iklim yang menyebabkan tanah gundul akibat pengolahan tanah dan penggundulan hutan.
  • Polusi kimia: pestisida kimia, pupuk dan bahan kimia industri lainnya dapat berdampak negatif pada mikroba tanah. Hal ini menurunkan jumlah dan keanekaragaman organisme tanah dan selanjutnya membahayakan kesehatan tanah. Mereka juga menyebabkan berkurangnya kesuburan tanah.
Tampilan jarak dekat dari tanah retak yang disebabkan oleh kekeringan
Tanah retak akibat peristiwa kekeringan. Kredit: Abhishek Pawar melalui Unsplash

Akibat degradasi tanah, kualitas tanah menjadi lebih buruk dalam unsur hara dan kehilangan kemampuannya untuk menahan air. Hal ini menyebabkan produksi pangan menurun; dalam kasus terburuk, tanah yang terdegradasi tidak dapat lagi mendukung pertumbuhan tanaman.

Konsekuensi dari degradasi tanah dan kesehatan tanah yang buruk tidak hanya mencakup hilangnya tanah yang baik untuk pertanian. Mereka mempengaruhi berbagai aspek kesejahteraan manusia dan lingkungan. Misalnya, karena tanah yang terdegradasi hanya menampung lebih sedikit air, hal ini dapat mengurangi jumlah air yang tersedia untuk tanaman dan memperburuk kekeringan. Erosi tanah juga dapat meningkatkan pencemaran sungai dan badan air serta menimbulkan dampak negatif terhadap kehidupan air.

Pengolahan tanah yang sering dilakukan melepaskan karbon ke atmosfer, berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca dan menyebabkan buruknya kesehatan tanah. Secara keseluruhan, hal ini berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Menurut FAO, 33% tanah global sudah terdegradasi. Tambahan lagi, IPBES menyatakan bahwa lebih dari 90% tanah dapat terdegradasi pada tahun 2050.

Kita harus melindungi kesehatan tanah dengan segala cara agar tanah dapat mempertahankan fungsinya, menjaga lingkungan dan kesejahteraan manusia.

Bagaimana kita bisa melindungi kesehatan tanah?

Praktik pertanian untuk meningkatkan kesehatan tanah

Meskipun pertanian merupakan salah satu penyebab penurunan kesehatan tanah, terdapat sejumlah praktik pertanian yang dapat membalikkan tren tersebut dan membantu memulihkan kesehatan tanah.

Pemandangan permukaan tanah dari tanaman jagung muda yang sehat di dalam tanah
Tanaman jagung muda dapat tumbuh lebih kuat pada tanah yang lebih sehat. Kredit: Steven Weeks melalui Unsplash

Menciptakan kesehatan tanah yang baik berfokus pada praktik pertanian regeneratif, yang bertujuan untuk memulihkan lahan terdegradasi. Dengan mengikuti praktik-praktik ini, petani dapat:

  • Kurangi penggunaan bahan kimia: dengan memilih solusi alami seperti produk biokontrol dan bioproteksi. Hal ini lebih aman bagi organisme non-target dan dapat melestarikan keanekaragaman hayati tanah.
  • Meningkatkan jumlah bahan organik yang dikembalikan ke ladang: Hal ini dapat dilakukan dengan tanaman penutup tanah, dengan meninggalkan sisa tanaman di permukaan tanah atau menggunakan mulsa organik. Hal ini membantu mikroba tanah memecah bahan organik, yang diubah menjadi nutrisi yang berguna bagi tanaman. Ini juga menjaga kelembaban tanah dan memperlambat erosi.
  • Mengurangi pemadatan tanah akibat mesin dan ternak: misalnya, melalui pengolahan tanah minimum atau tanpa pengolahan tanah dan pengelolaan padang rumput, seperti menghindari penggembalaan berlebihan. Hal ini meminimalkan gangguan pada tanah sehingga membantu memulihkan kesehatan tanah.
  • Putar tanaman: hal ini meningkatkan keanekaragaman di atas dan di dalam tanah serta memutus siklus hama dan penyakit. Kacang-kacangan adalah tanaman yang baik untuk rotasi karena meningkatkan nitrogen di dalam tanah.

Cara lain untuk meningkatkan kesehatan tanah dalam sistem pertanian adalah:

  • Mengelola air: Penanaman tumbuhan seperti pohon dan semak dapat membantu meningkatkan infiltrasi air ke dalam tanah. Teknik lain, seperti mulsa, membantu menghemat air dan mencegah erosi tanah. 
  • Mengelola nutrisi: merencanakan dan menerapkan pupuk kandang dan pupuk dengan hati-hati membantu meminimalkan kelebihan unsur hara.
  • Pengelolaan Hama Terpadu: pendekatan pengelolaan hama ini membatasi dampak yang tidak diinginkan terhadap lingkungan, termasuk tanah.
Tampilan jarak dekat dari mulsa yang terbuat dari limbah tanaman yang diparut.
Mulsa dibuat dari abon sisa tanaman untuk meningkatkan bahan organik dalam tanah © CABI 

Cara meningkatkan kesehatan tanah untuk berkebun

Anda bahkan dapat meningkatkan kesehatan tanah di rumah di kebun Anda sendiri dengan:

  • Membuat kompos Anda: dari sisa makanan atau potongan rumput, misalnya. Dengan demikian, Anda bisa menghindari penggunaan pupuk kimia.
  • Mulsa: ini meningkatkan bahan organik tanah dan meningkatkan aktivitas mikroba tanah.
  • Menggunakan bioproteksi: menggunakan produk ramah lingkungan untuk melindungi taman Anda dari hama dan penyakit.

Dalam merawat kebun dan lahan pertanian kita, menjaga kesehatan tanah adalah kuncinya. Penggunaan praktik ramah lingkungan dan tanah dapat menjaga ketahanan tanah dan penuh dengan organisme bermanfaat. Melindungi tanah membantu memastikan kita dapat menghasilkan cukup makanan dan menciptakan lingkungan yang lebih sehat.

Bagikan halaman ini

Terkait artikel

Apakah halaman ini membantu?

Kami mohon maaf halaman tidak memenuhi Anda
harapan. Tolong beri tahu kami caranya
kita bisa memperbaikinya.