AR BN FR DE HI HU ID MS NE PT SI ES TE VI
Loncat ke daftar isi utama

Pengendalian Hama Terpadu: cara kerja dan manfaatnya 

tema: Dasar-dasar biokontrol

tema: Pengelolaan hama terpadu

Ringkasan

Definisi Pengendalian Hama Terpadu

Infografis menunjukkan proses PHT, termasuk strategi pengelolaan, pendekatan dan manfaatnya.
PHT melibatkan penggabungan berbagai strategi pengelolaan pertanian dalam proses 5 langkah dan memiliki banyak manfaat. Kredit: CABI

Pengendalian hama terpadu (PHT) adalah pendekatan ramah lingkungan untuk mengelola tanaman. Tujuan utamanya adalah untuk memecahkan masalah hama sambil membatasi efek yang tidak diinginkan pada lingkungan dan kesehatan.

FAO menggambarkan pendekatan PHT sebagai “pertimbangan cermat dari semua teknik pengendalian hama yang tersedia”

Pengelolaan hama terpadu mencakup penerapan berbagai teknik biologis, kimiawi, fisik dan khusus tanaman (budaya). Ini mendorong tanaman sehat dan meminimalkan penggunaan pestisida. Mengurangi penggunaan pestisida mengurangi risiko kesehatan bagi manusia dan lingkungan. Dengan cara ini, pengelolaan hama terpadu merupakan bentuk pengelolaan hama yang berkelanjutan.

Pengelolaan hama terpadu, sebagai bentuk pertanian berkelanjutan, bertujuan untuk:

  • Kelola kerusakan hama dengan cara yang paling ekonomis
  • Membatasi dampak terhadap orang, properti, dan lingkungan
  • Hindari implikasi negatif bagi petani
  • Memperbaiki serta Menambah keanekaragaman hayati dan konservasi
  • Melindungi hak asasi manusia atas pangan

Bagaimana IPM bekerja?

Program pengelolaan hama terpadu mencakup sejumlah langkah. Ini adalah evaluasi, keputusan, dan kontrol pengelolaan hama.

Petani biasanya menggunakan pendekatan lima langkah saat melakukan pengelolaan hama terpadu.

Lima langkah tersebut meliputi:  

  1. Identifikasi hama
  1. Menetapkan ambang tindakan
  1. Pemantauan
  1. Pencegahan
  1. kontrol
Skema yang menunjukkan pendekatan 5 langkah saat menggunakan IPM.
5 elemen kunci pengelolaan hama terpadu © Carlos Vasquez

1. Identifikasi hama

Mengidentifikasi OPT dengan benar adalah kunci untuk mengambil keputusan lebih lanjut dan menggunakan tindakan yang ditargetkan. Langkah ini penting untuk menilai apakah OPT kemungkinan akan menjadi masalah dan untuk memilih strategi pengelolaan yang tepat.

Kesalahan identifikasi atau kurangnya informasi mengenai OPT umumnya menyebabkan pemilihan tindakan yang tidak sesuai, yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan pengendalian OPT. Saat mengidentifikasi gulma, serangga, atau penyakit tanaman, sebaiknya ambil sampel hama tersebut. Ini memastikannya teridentifikasi dengan benar. Anda bahkan bisa meminta keahlian penyuluh.

Terkadang hama tidak terlihat dan Anda harus mencari gejalanya.

Salah satu sumber daya yang dapat membantu identifikasi hama adalah Panduan Lapangan Diagnostik Tumbuhan. Alat ini membantu mendiagnosis masalah tanaman dan membuat rekomendasi untuk pengelolaannya.

Mengidentifikasi OPT juga berarti mempelajari lebih lanjut tentang siklus hidup dan biologi OPT. Ini akan membantu dalam memilih strategi pengendalian yang paling sesuai.

Anda dapat menggunakan CABI Kompendium Spesies Invasif untuk mencari informasi tentang hama.

seorang ahli patologi tanaman dengan kaca pembesar melihat ladang sorgum yang terinfeksi antraknosa
Ahli patologi tanaman Louis K. Prom meneliti benih sorgum yang terinfeksi oleh Colletotrichum sublineolum, penyebab antraknosa sorgum © US Department of Agriculture (USDA), Agriculture Research Service (ARS) Foto oleh Peggy Greb/via Flickr (CC BY 2.0)

2. Menetapkan ambang tindakan

Menetapkan ambang tindakan merupakan salah satu aspek terpenting dari IPM.

Ambang batas tindakan adalah titik di mana tindakan harus diambil untuk mengendalikan hama. Ini adalah pedoman yang menunjukkan kapan hama mencapai suatu tingkat (yaitu jumlah hama per satuan luas) yang membenarkan pengambilan tindakan untuk menghindari atau mengurangi kerusakan akibat hama.

Untuk menetapkan ambang batas tindakan untuk strategi IPM Anda, sebaiknya tanyakan:

  • Apakah ada ancaman ekonomi dan berapa biaya untuk mengambil tindakan?

Kecuali ambang hama terlampaui, penanam tidak perlu mengambil tindakan apa pun. Biaya pengendalian harus kurang dari atau sama dengan perkiraan kerugian yang disebabkan oleh hama, jika dibiarkan.

  • Apa saja risiko terhadap kesehatan dan keselamatan?

Ketika suatu hama menimbulkan ancaman terhadap kesehatan atau keselamatan manusia, maka petani harus mengurangi ambang batas tindakannya. Misalnya, jika petani menemukan hama pada biji-bijian dan tepung pada makanan untuk konsumsi manusia.

  • Apakah ada potensi kerusakan visual?

Kerusakan pada tampilan produk apa pun dapat menimbulkan kekhawatiran. Produk rusak sulit dijual.

Menetapkan ambang tindakan harus didasarkan pada pemantauan tanaman secara teratur, yang membawa kita ke langkah ketiga IPM.

3. Pemantauan

Seorang petani dan dua orang penasehat di ladang tembakau melakukan pengamatan pemantauan dengan sebuah buku catatan
Seorang petani dan penasihat memantau hama di ladang tembakau di Argentina © CABI

Menyimpan catatan populasi hama yang baik penting untuk memutuskan kapan waktunya untuk bertindak. Ini mencegah penggunaan metode kontrol saat tidak diperlukan. Pemantauan dan manajemen harus disesuaikan dengan situasi Anda.

Ambang batas dimaksudkan agar fleksibel. Misalnya, mereka dapat diatur berdasarkan:

  • Jumlah rata-rata OPT yang tertangkap per perangkap setiap minggu
  • Persentase daun atau tanaman yang rusak atau terserang yang ditemukan selama pemeriksaan
  • Jumlah OPT yang hilang untuk setiap sampel hentakan atau goyangan

Ikuti kursus CABI Academy tentang bioproteksi untuk mempelajari cara memantau hama dengan bioprotektor.

4. Pencegahan

Pencegahan adalah langkah kunci dalam pengelolaan hama terpadu. Ini adalah garis pertahanan terbaik melawan hama. Ini berfokus pada bagaimana mencegah populasi hama meningkat ke tingkat yang merusak secara ekonomi.

PHT bertujuan untuk mencegah masalah hama. Metode pengendalian hama ini seringkali lebih murah dan memiliki hasil yang lebih baik dalam jangka panjang. Sekalipun pencegahan tidak menghilangkan hama, itu harus menurunkan jumlahnya. Ini membuat mereka lebih mudah dikendalikan.

Tindakan pencegahan antara lain meliputi:

  • Lokasi tanaman yang dipilih dengan cermat
  • Pemilihan varietas yang tepat
  • Penanaman strategis dan rotasi tanaman
  • Penggunaan biopestisida pencegahan
  • Metode perlindungan tanaman secara mekanis, fisik, dan budaya
  • Pengelolaan air
  • Optimalisasi nutrisi tanaman
  • Melindungi habitat alami di dekat lahan pertanian

Tindakan ini bisa sangat efektif dan menimbulkan sedikit risiko terhadap lingkungan dan manusia.

5, Kontrol

seorang petani menyemprotkan produk perlindungan tanaman di lapangan
Seorang petani menyemprot ladangnya dengan produk perlindungan tanaman © CABI

Pengendalian hama diperlukan ketika ambang tindakan terlampaui dan ketika tindakan pencegahan tidak dapat membantu lagi.

Menggunakan kombinasi berbagai metode memberikan hasil terbaik dalam hal durasi dan kemanjuran pengendalian hama.

Metode yang dapat digunakan dalam IPM antara lain:

  • Perangkap hama (dengan feromon misalnya)
  • Perlakuan panas / dingin
  • Penghapusan fisik
  • Kontrol biologis
  • Aplikasi pestisida

Penting untuk menilai efek tindakan pengendalian hama, untuk mengevaluasi keberhasilan strategi yang diterapkan.

Ini dapat dilakukan dengan menjaga:

  • Catatan terbaru dari setiap metode pengendalian hama yang digunakan, termasuk semua aplikasi pestisida
  • Bukti metode kontrol non-kimia apa yang dipertimbangkan dan diterapkan
  • Pelajaran yang dipetik untuk mencegah masalah hama di masa depan

Mengapa menggunakan IPM?

Gambar yang menunjukkan seorang petani melihat 5 tanda yang menunjukkan manfaat menggunakan pendekatan PHT
Manfaat menggunakan pendekatan PHT mencakup berkurangnya dampak negatif terhadap manusia dan lingkungan. Kredit: CABI

PHT memberikan banyak manfaat baik bagi manusia maupun lingkungan. Catatan Kesehatan Masyarakat membahas beberapa manfaat ini, seperti halnya Tanaman Hidup. Beberapa manfaat antara lain:

  • Mengurangi dampak negatif terhadap keanekaragaman hayati, serta sumber daya tanah dan air: menggunakan metode pengendalian yang berbeda dengan cara yang tepat dapat mencegah serangga yang menguntungkan terbunuh oleh penggunaan pestisida kimia yang tidak tepat, misalnya.
  • Menurunkan risiko kesehatan bagi buruh tani: lebih sedikit ketergantungan pada pestisida berarti lebih sedikit paparan dan lebih sedikit masalah kesehatan.
  • Mengurangi risiko resistensi atau kekambuhan serangga: ketergantungan pada satu taktik pengendalian tunggal meningkatkan kemungkinan hama menjadi terbiasa dan menjadi resisten. PHT dan rotasi metode pengendalian bermanfaat karena mengatasi masalah ini.

Selain itu, petani juga merasakan manfaat dari penggunaan PHT. Dengan praktik pencegahan, penanam dapat mencegah penumpukan hama, sehingga menghemat uang dan waktu. PHT dapat membantu petani:

  • Meningkatkan keuntungan tanaman sebagai hasil dari pengendalian hama yang lebih baik
  • Menjaga akses pasar
  • Mengurangi risiko pembatasan produk mereka karena residu pestisida
  • Meningkatkan kepercayaan publik karena mengikuti prosedur yang lebih aman

Bagikan halaman ini

Terkait artikel

Apakah halaman ini membantu?

Kami mohon maaf halaman tidak memenuhi Anda
harapan. Tolong beri tahu kami caranya
kita bisa memperbaikinya.