AR BN FR DE HU ID MS NE PT SI ES
Loncat ke daftar isi utama

Panduan pemula pengendalian hayati (bioproteksi).

tema: Dasar-dasar biokontrol

Agen pengendalian hayati, seperti kepik, sering digunakan untuk mengendalikan hama serangga seperti kutu daun. Seperempat/melalui Wikipedia – CC BY-SA 3.0

Pengantar

Apa itu pengendalian hayati (biokontrol)?
Mengapa pengendalian hama secara biologis diperlukan?
Apa saja jenis-jenis pengendalian hama biologis?
Apa saja agen pengendalian hayati yang berbeda?
Keunggulan pengendalian hayati
Tantangan pengendalian hama biologis

Apa itu pengendalian hayati?

Kontrol biologis (atau 'bioproteksi') adalah penggunaan organisme hidup dan senyawa yang bersumber secara alami (atau identik dengan alam) untuk mengendalikan populasi hama dan penyakit.

Grafik IBMA (Asosiasi Produsen Biokontrol Internasional) mendefinisikan produk biokontrol sebagai: 


Alat yang berasal dari alam, dengan dampak rendah terhadap kesehatan manusia dan lingkungan, mengendalikan hama, gulma, dan penyakit.

Masyarakat telah berhasil menggunakan pendekatan ini selama lebih dari 100 tahun untuk mengendalikan penyebaran hama, melindungi tanaman, dan memulihkan keseimbangan ekosistem dan habitat.  

Pengendalian hama biologis sebagai alternatif alami untuk pestisida

Pengendalian biologis menggunakan teknologi alami dan menggunakannya untuk mengendalikan hama dengan cara yang aman bagi lingkungan.
Jika digunakan dengan benar, hal ini dapat memungkinkan petani mengurangi penggunaan bahan kimia sintetis. Pengurangan ini dapat menimbulkan dampak negatif yang sangat buruk terhadap manusia, satwa liar, kesehatan tanah, dan produksi tanaman.


Spesies invasif atau hama non-asli sering kali merupakan hama yang dipindahkan ke lingkungan baru tanpa musuh alami, sehingga memungkinkan penyebaran yang tidak terkendali. Di CABI, pengendalian hayati telah terbukti sebagai cara efektif untuk mengendalikan spesies invasif atau non-asli melalui metode yang disebut Pengendalian Hama Terpadu (PHT).

Apa tujuan pengendalian hama biologis dan siapa yang harus menggunakannya?

Tujuan dari biokontrol adalah untuk melindungi petani dari hama dan penyakit yang tidak diinginkan pada tanaman mereka tanpa membahayakan manusia, merugikan satwa liar atau meningkatkan resistensi hama. Ini mungkin digunakan sebagai metode serangan cepat atau sebagai pembentukan kekebalan jangka panjang dalam sistem yang sedang berkembang. Ini juga cocok untuk orang-orang yang tertarik pada pertanian organik dan berkelanjutan.

Mengapa pengendalian hama secara biologis diperlukan?

Tampilan jarak dekat dari jamur trichoderma dari bawah mikroskop
Trichoderma viride (di atas) adalah jamur dan biofungisida. Ini dapat digunakan sebagai metode biokontrol untuk menekan penyakit yang disebabkan oleh jamur patogen. Foto dari KABI

Metode pengendalian biologis semakin populer karena keamanan (lingkungan, satwa liar dan manusia) dan masalah ketahanan hama seputar pestisida kimia tradisional. 

Selain itu, meningkatnya popularitas makanan rendah residu dan/atau organik dari konsumen telah menghasilkan peningkatan metode pengendalian hama yang lebih alami.  

Kurangi input bahan kimia sintetik

Pestisida kimia sintetik dapat memiliki efek merugikan pada berbagai faktor di bidang pertanian. Mereka dapat mengganggu kehidupan tanah yang kemudian membatasi proses dasar pertumbuhan dan kekuatan tanaman, mereka dapat membahayakan satwa liar di dalam dan sekitar lahan pertanian dan mencemari aliran air.  

Pestisida sintetik yang beracun dapat berdampak langsung terhadap kehidupan manusia melalui paparan di lahan pertanian, kontaminasi air, dan hilangnya hasil panen yang berdampak pada mata pencaharian.

Hama dan penyakit baru

Meningkatnya perdagangan dan perjalanan antar negara telah mengakibatkan spesies non-asli mendarat di lokasi asing, sehingga menimbulkan malapetaka pada keseimbangan ekosistem asli. Hilangnya predator alami, patogen, dan pesaing yang biasanya mengendalikan hama dan penyakit mengganggu keseimbangan. Hal ini memberikan keuntungan besar yang tidak adil bagi hama yang menyerang dibandingkan tetangganya.

Apa saja jenis-jenis pengendalian hama biologis?

Tawon parasit (Diadromus pulchellus) menyerang pupa ngengat daun bawang
Diadromus pulchellus menyerang pupa ngengat daun bawang

Ada beberapa strategi atau jenis pengendalian biologis yang berbeda: augmentatif, klasik (impor), dan konservasi. 

Kontrol biologis augmentatif


Pengendalian biologis augmentatif melibatkan pelepasan musuh alami hama. Hal ini termasuk mikroorganisme, bahan alami, serangga predator, dan tungau yang mampu membunuh atau menekan populasi hama dan penyakit.

Pelepasan bisa kecil tapi konsisten selama atau lintas musim (inokulatif), atau pelepasan yang lebih besar mencari lebih banyak dampak langsung (inundatif). 

Pengendalian biologis klasik


Pengendalian biologis klasik, juga dikenal sebagai pengendalian biologis impor, memperkenalkan organisme eksotik untuk mengendalikan hama di area yang diserang.

Tujuannya bukan untuk membasmi serangga invasif, tetapi untuk membawa kepadatannya di bawah ambang ekologi atau ekonomi yang sesuai. 

CABI – organisasi yang mengelola CABI BioProtection Portal – memiliki sejarah yang kaya dalam pengendalian biologis klasik. Ini menyelidiki agen kontrol biologis potensial untuk berbagai spesies invasif secara global. Pekerjaannya termasuk pelepasan agen kontrol biologis Diadromus pulchellus, spesies tawon dulu mengendalikan ngengat daun bawang invasif, Acrolepiopsis assektella, Di kanada.

Pengendalian hayati konservasi

Pengendalian biologis konservasi adalah pengawetan – atau konservasi – musuh alami yang sudah ada di lingkungan tertentu, mengendalikan populasi hama. Ini mungkin dianggap sebagai salah satu strategi atau jenis pengendalian biologis yang paling mudah karena musuh alami sudah melakukan tugasnya. Pengendalian hayati konservasi bertujuan untuk memelihara agen pengendali hayati.

Apa saja agen pengendalian hayati yang berbeda?

Tampilan jarak dekat dari nematoda dari bawah mikroskop dan salah satu telurnya
Nematoda, cacing mikroskopis yang dapat digunakan untuk pengendalian hama secara biologis, dan salah satu telurnya. Gambar dari CABI

Agen pengendali hayati ada berbagai jenis antara lain mikroba, bahan alami, invertebrata (serangga, tungau, nematoda) dan semiokimia. Hal ini dapat mengganggu, menghalangi, atau membunuh hama dan penyakit yang menyerang tanaman.

Mikroba

Golongan ini mengandung bakteri, jamur, virus dan mikroorganisme lain yang mempunyai kemampuan membunuh hama atau mengalahkan dan mencegah penyakit. Registrasi global dan produksi massal membuat mikroba tersedia secara luas untuk melindungi tanaman dari berbagai hama dan penyakit.

Mereka berhubungan dengan metode pengendalian hama atau penyakit yang mengandung mikroba atau mikroorganisme – makhluk hidup yang sangat kecil.

Bahan alami

Bahan alami terbuat dari komponen-komponen, termasuk bahan kimia alami, yang berasal dari alam dan mempunyai aktivitas antimikroba, insektisida, atau pengusir hama. Mereka mungkin diperoleh dari tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme, meskipun tidak secara eksklusif. Mereka juga dapat berupa salinan sintetis dari bentuk aslinya.

Semiokimia


Hewan atau tumbuhan menghasilkan semiokimia, senyawa pembawa pesan yang digunakan untuk mengubah dan mengganggu perilaku normal hama.

Feromon atau sinyal kimia dari satu organisme ke organisme lain mengubah perilaku penerima dalam biokontrol.

Makroba

Makrobial, atau kadang-kadang disebut agen biokontrol invertebrata, termasuk serangga, nematoda dan tungau yang ketika dilepaskan akan menjadi parasit dan/atau memakan hama. 

Agen pengendalian hayati dapat menggunakan parasitoid yang bermanfaat, seperti tawon parasitoid. Mereka bertelur di dalam telur hama, mencegah hama menetas. 

Pada tahun 2021, CABI dan Koppert Biologicals Systems Ltd di Kenya melakukan proyek untuk mengelola hama tomat Tuta mutlak di Kenya menggunakan, antara lain, mirid predator Makrolophus pygmaeus (dikenal sebagai MIRICAL).

Keunggulan pengendalian hayati

Tampilan jarak dekat dari ulat yang terinfeksi virus yang menunjukkan kelainan bentuk pada batang pohon
Ulat ngengat gipsi yang terinfeksi virus polyhedrosis nuklir. Gambar dari David Cappaert, Bugwood.org

Ditargetkan


Pemilihan metode biokontrol melibatkan pemilihan metode tersebut berdasarkan kemampuan spesifiknya dalam memerangi hama atau penyakit tanaman tertentu, sehingga menjamin tingkat keberhasilan yang tinggi.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana metode bioproteksi dapat mencari hama.

Pertanian

Penggunaan bahan-bahan alami dalam metode pengendalian biologis berarti kecil kemungkinannya akan terjadi dampak buruk terhadap manusia, satwa liar, atau lingkungan. Ini adalah solusi jangka panjang yang dapat diterapkan pada semua jenis penanaman, termasuk pertanian, kebun pribadi, dan rumah kaca.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana bioproteksi ramah lingkungan.

Biaya

Para petani terkadang bisa mendapatkan produk alami dengan harga lebih rendah dibandingkan pestisida kimia sintetik. Namun, dalam jangka panjang, dengan meningkatkan kesehatan tanah dan menghindari penggunaan berulang-ulang pestisida kimia yang resisten/gagal, maka penggunaan pestisida biologis dapat menjadi sangat hemat biaya.  

Dengan pengendalian biologis klasik, ini bisa menjadi solusi mandiri yang permanen. Setelah diterapkan, tidak perlu mendaftar ulang. 

Selain itu, menggunakan biokontrol dapat membantu petani mengakses lebih banyak pasar, seperti organik.

Safety/keselamatan


Metode biokontrol yang terbuat dari bahan-bahan yang bersumber dari alam kemungkinan besar tidak akan menimbulkan efek samping yang berbahaya. Sayangnya, efek samping dari beberapa pestisida kimia yang lebih beracun sering terjadi, termasuk efek samping yang dapat berdampak pada manusia, tanaman, dan ekosistem, baik secara akut (jangka pendek) maupun kronis (jangka panjang).

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana biokontrol dapat menjadi alternatif yang lebih aman dibandingkan pestisida kimia.

Perlawanan

Kontrol biologis membawa mode tindakan baru dibandingkan dengan rekan kimianya, yang memperlambat laju resistensi hama dan penyakit, membawanya ke tingkat yang dapat dikelola. Juga, para ilmuwan terus mencari organisme baru dan mode aksi baru untuk menjadi yang terdepan.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana bioproteksi dapat memperlambat resistensi hama.

Tantangan pengendalian hama biologis

Storage

Karena sifat 'hidup' dari metode biokontrol, metode ini seringkali memerlukan fasilitas penyimpanan yang sesuai, seperti lemari pendingin untuk menjaga komponen tetap hidup dan dapat digunakan, yang mungkin tidak dapat diakses oleh beberapa petani. Namun, dalam kasus ini, seseorang dapat menggunakan metode biokontrol alternatif yang tidak memerlukan sarana penyimpanan khusus.

Pendidikan

Sebagai metode pengendalian hama yang relatif baru, beberapa penanam mungkin tidak memiliki pengetahuan yang mereka butuhkan untuk menerapkan pengendalian biologis dengan benar. Atau, mereka mungkin lebih memilih untuk tetap menggunakan metode yang telah mereka coba sebelumnya.  

Mengatakan ini, produk biokontrol akan selalu dilengkapi dengan label dan petunjuk terperinci tentang cara menggunakannya. Plus, penasihat (jika tersedia) akan dapat memberikan tip yang baik tentang cara menggunakan produk untuk memastikan kemanjuran. 

Pendidikan pengguna adalah masalah yang secara aktif diperbaiki oleh CABI, termasuk pada proyek-proyek seperti Portal Perlindungan Bio CABI dan Plus dari segi tanaman Program.  

Bagikan halaman ini

Terkait artikel

Mencari cara yang aman dan berkelanjutan untuk mengelola hama dan penyakit?
Apakah halaman ini membantu?

Kami mohon maaf halaman tidak memenuhi Anda
harapan. Tolong beri tahu kami caranya
kita bisa memperbaikinya.