Loncat ke daftar isi utama

India sangat membutuhkan pengendalian Chilli Black Thrips

Diterbitkan 11 / 12 / 2023

tema: Pertanian dan bioproteksi

Ringkasan

Pentingnya cabai di India

India adalah pemimpin dunia dalam produksi, konsumsi, dan ekspor cabai (Capsicum tahunan) (ANGRU, 2022). Cabai India terkenal dengan rasa dan warnanya yang kuat. Ini menyumbang 42% dari seluruh rempah-rempah yang diekspor oleh negara tersebut. 

Negara bagian Andhra Pradesh adalah penghasil cabai terbesar, diikuti oleh Telangana, Madhya Pradesh, Karnataka, dan Benggala Barat. Guntur Chilli Yard di Andhra Pradesh merupakan pasar cabai terbesar di Asia, yang mempengaruhi harga domestik dan internasional.

Masalahnya Thrips parvispinus

In 2021 spesies thrips baru ditemukan menyebabkan kerusakan parah pada tanaman cabai di Andra Pradesh. Itu diidentifikasi sebagai Thrips parvispinus, biasa disebut, “Chilli Black Thrips (CBT)”. Sejak itu telah diperluas ke negara-negara lain di India selatan. CBT merupakan serangga pengrusak yang berasal dari Asia Tenggara. Pertama kali dilaporkan di India pada tahun 2015 Pepaya, serangga ini menyobek daun dan bunga yang lembut sebelum memakan jaringannya. Laserasi, terutama pada bunga, mengganggu pembentukan buah. Menariknya, CBT bersifat polifag, yaitu dapat memakan spesies tumbuhan yang berbeda. Selain cabai, juga merusak tanaman seperti kapas, paprika, gram merah dan hitam, mangga, semangka, dan lain-lain. 

Di kiri; tampilan jarak dekat dari Thrips parvispinus betina dewasa. Di kanan; bunga capsicum dengan thrips memakannya.
Kiri: Thrips parvispinus wanita dewasa. Kredit: LS Osborne, Universitas Florida; Kanan: Thrips pada cabai. Kredit: Metin Gulesci melalui Bugwood.org, CC BY 3.0

Wilayah yang paling terkena dampak wabah ini

Selama tahun 2022, CBT menyebabkan kerusakan signifikan pada tanaman cabai di enam negara bagian selatan (lihat peta). Perkiraan kerugian di daerah yang terkena dampak parah berkisar antara 85 hingga 100%. Kejadian yang tidak terduga dan tingkat kerusakan yang tinggi membuat para petani tidak punya pilihan selain menggunakan pestisida kimia untuk melindungi tanaman mereka. Hal ini ternyata merupakan upaya yang mahal dan tidak membuahkan hasil. Selain itu, harga cabai yang dirusak oleh CBT di pasar menjadi lebih rendah, sehingga banyak petani yang terjerumus ke dalam jurang kehancuran. 

Peta India dengan negara bagian yang paling terkena dampak T. parvispinus berwarna hijau.
Negara bagian yang paling terkena dampaknya T.parvispinus disorot dengan warna hijau.
Dibuat dengan mapchart.net

Thrips invasif mengalahkan spesies asli  

Sebelum diinfestasi oleh CBT, Chilli Thrips (CT), Scitothrip punggung, merupakan hama dominan di India Selatan. Namun, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa CBT mendominasi CT selama dua tahun terakhir. Tidak jelas apakah CBT muncul karena perubahan iklim, kurangnya persaingan dengan hama lain, kurangnya musuh alami, penggunaan pestisida yang tidak pandang bulu, atau kombinasi dari faktor-faktor tersebut. Observasi lapangan dan laporan anekdotal menunjukkan bahwa beberapa molekul kimia tidak efektif dalam mengelola populasi CBT. 

Thrips umumnya diketahui tumbuh subur saat kondisi panas dan kering. Namun, CBT tampaknya tetap tumbuh subur meski kondisi panas dan lembab. Hal ini terlihat pada tahun 2022, ketika beberapa distrik di Telangana menerima 40% lebih banyak curah hujan pada bulan September, Oktober dan November yang bertepatan dengan budidaya tanaman cabai. 

Upaya pengendalian thrips pada cabai

Grafik Menteri Pertanian Serikat menyerukan perubahan ke arah tersebut Pengelolaan Hama Terpadu (IPM), sebagai pengganti penggunaan pestisida kimia, untuk mengelola CBT. Langkah-langkah PHT untuk thrips mencakup survei hama preventif, praktik budaya, dan, yang terpenting, meningkatkan akses petani terhadap biopestisida dan agen biokontrol.  

Portal BioProtection CABI sangat antusias untuk mendukung seruan ini dengan menyediakan rangkaian produk biologis untuk mengelola thrips di India. Produk yang terdaftar di Portal termasuk mikroba jamur seperti Beauveria bassiana (Abtec Beauveria) Dan Lecanicillium lecanii (biosar). 

Penasihat pertanian berkonsultasi dengan petani mengenai tanaman capsicum
Dokter tanaman CABI berkonsultasi dengan petani tentang capsicum © CABI 

Tidak yakin harus mulai dari mana dengan mikroba jamur? Pelajari lebih lanjut di kami panduan pemula

Untuk menelusuri produk lain untuk pengendalian thrips pada cabai, kunjungi Portal BioProtection CABI.  

Bagikan halaman ini

Terkait artikel
Mencari cara yang aman dan berkelanjutan untuk mengelola hama dan penyakit?
Apakah halaman ini membantu?

Kami mohon maaf halaman tidak memenuhi Anda
harapan. Tolong beri tahu kami caranya
kita bisa memperbaikinya.